Sep 17, 2014

rindu.

pernah terbawa balik dari kisah silam? 

semalam, 
sepanjang jalan gelap diluar, bersama-sama hujan dan sepanjang jaga aku semalam, 

aku senyum, aku berkerut, mengeluh, lega dan akhir sekali, 

dalam ketidakpastian, 
aku bersyukur.

*titis. 

mungkin terlampau emosi. perasaan dimana, aku memikirkan apa yang telah terjadi sepanjang perjalanan hidup aku. aku tak menyesal bahkan jauh disudut hati terpalit rasa benci. hidup aku terlalu kucar kacir, dan akhirnya setiap rintih doa aku, Tuhan dengar. aku terlampau kecewa akan apa yang terjadi sehinggakan dahulu rasa benci terhadap insan yang bergelar lelaki yang bukan dari pertalian darah aku sendiri. bagi aku, lelaki itu kejam. lelaki itu mainan perasaan  cuma. lelaki itu lagak baiknya cuma di depan, tapi dibelakang shaitan sebenarnya. pelbagai persepsi. hati aku juga hancur kerana seorang lelaki. hidup aku kacau bilau juga kerana seorang lelaki. 

*astaghfirullah'halazim. 

segala dendam, amarah, benci terhadap seorang yang bernama lelaki akhirnya aku padamkan dan hilangkan setelah aku bertemu kembali seseorang yang juga bernama lelaki. aku bukakan ruang, aku berikan peluang. kisah lama, aku pahatkan terpaling dalam, dalam hati. aku lupakan, aku biar ia mati. aku masih berhati-hati dengan setiap sudut yang pernah terjadi. kata mama benar. berilah peluang kepada sesiapa sahaja yang mahu mencuri ruang. jangan hidup berdendam dengan segala yang pernah terjadi. jalan cerita yang Tuhan aturkan, ada hikmahnya. bukalah ruang, berikan peluang. aku mengambil masa terlalu lama untuk percaya apa yang berlaku dalam sekelip mata. kata orang, bahagia yang ada, jangan dicanang merata. Tuhan maha penentu segala. bilamana kita berada ditahap paling selesa, akhirnya apa yang dirancang, tak semudah apa yang kita mahu cipta. nikmat yang ada, segalanya sementara. tiada yang kekal selamanya. susah payah perit macam mana sekalipun utk kita melupakan kenangan yang dah lama dalam ingatan, pelan-pelan kita harus lupa segalanya. tak mudah. ada saja yang tiba-tiba menjelma, sepintas lalu terkenang kenangan lama. tapi, Tuhan itu maha tahu segala. rintih la dalam apa jua keadaan, gerak tubuh, bahasa tetap Tuhan makbulkan jika benar dari hati. aku memilih melupakan dari terus mengingatkan. perit. pedih ! 

*titis

Tuhan makbulkan jodoh aku tanpa disangka-sangka. dari gurauan menjadi benar. dari kawan menjadi pelengkap sebahagian hidup buat selamanya. tapi tak semudah yang orang sangka. tak semudah yang orang nmpak di depan mata. pelbagai dugaan silih berganti. alhamdulillah. Tuhan temukan aku dengan seorang yang bergelar lelaki yang tinggi sabarnya, tabah dalam mengawal segala perasaan dari awal hingga sekarang. 

terima kasih suami untuk segala kejadian yang bakal mendatang. 
terima kasih suami untuk segala kesabaran yang telah engkau lemparkan. 
terima kasih suami untuk segala keperihatinan yang telah engkau hulukan. 
terima kasih suami untuk setiap kata semangat yang kau berikan. 

terima kasih suami. 
aku tak punya apa untuk dibanggakan, 
cuma,
jadikan aku sebagai kesayangan kamu sampai bila-bila. 

tuhan, 
aku mohon, 
izinkan aku bersama dia untuk tempoh yang terpaling lama. 

untuk anak ibu yang sedang berehat panjang, 
ketahuilah, 
ibu tak pernah melupakan kamu biar cuma tiga bulan ibu mengendongkan kamu. 

ibu rindu :')